12 Juli 2024

Arahbanua.com, Banjarmasin – Wali Kota Banjarmasin Ibnu Sina mengaku kaget dengan adanya kabar perpindahan ibu kota Kalimantan Selatan ke Kota Banjarbaru.

Dikatakan Wali Kota Seribu Sungai dua periode ini, pengesahan Rancangan Undang-Undang (RUU) pemindahan Ibu Kota Provinsi Kalimantan Selatan ke Kota Banjarbaru terkesan mendadak.

Pasalnya dalam visi misi Gubernur dan Wakil Gubernur Kalimantan Selatan, Sahbirin Noor-Muhidin tidak ada mencantumkan itu.

“Kami termasuk orang yang sejak awal ikut dalam rancangan RPJMD Kalsel waktu masih duduk sebagai anggota DPRD Kalsel di era Gubernur, Rudy Ariffin. Kita sepakat untuk memindah pusat perkantoran ke Banjarbaru. Bukan memindah Ibu Kota,” ucapnya saat dikonfirmasi Smart FM Banjarmasin, di Balai Kota, Sabtu (19/02).
“Kalau sekarang RUU pembentukan Provinsi itu direvisi, lalu kemudian disetujui Ibu Kota provinsi pindah ke Banjarbaru. Saya mau bertanya itu usulan siapa?,” tanya Ibnu lagi
Ibnu mengaku, akan mengklarifikasi kebenaran informasi yang beredar tersebut dengan pihak-pihak terkait. Baik itu anggota DPD maupun DPR RI dapil Kalimantan Selatan dan DPRD Kalsel.
“Kalau memang dibahas, itu berdasarkan aspirasi siapa yang dibawa ke pusat, memindah Ibu Kota itu? Apakah ada DPRD Kalsel punya aspirasi itu atau kesepakatan dan sudah ditanya belum kabupaten kota?” jelasnya lagi.
Ibnu menyebut, sebenarnya tidak mempermasalahkan jika Kota Banjarmasin sudah tidak lagi jadi Ibu Kota Provinsi Kalimantan Selatan. Namun tetap saja harus dibicarakan untuk menentukan arahnya.
“Memindah Ibu Kota itu hal yang biasa. Tetapi harus dengan perencanaan yang baik dan terintegrasi. Karena itu akan mengubah RPJMD jangka menengah atau panjang,” pungkasnya.
“Ini bikin undang-undang bos! Bikin Perda saja ada uji publik. Tanya masyarakat sana sini aspirasinya seperti apa. Saya kira perlu diperjelas saja semuanya,” tandasnya lagi.(Sonora)

redaksi